oleh

Gejala Diabetes Tipe 2: Penting Anda Ketahui!

Penting untuk Anda ketahui bahwa Gejala Diabetes Tipe 2 sangat beragam dan gejala yang seringkali gejala diabetes tipe 2 yang dialami tersebut bukan hanya bisa dirasakan oleh orang dewasa, tetapi bisa dirasakan di segala usia.
Diabetes tipe 2 adalah bentuk diabetes yang paling umum. Itu terjadi ketika kadar gula darah naik karena masalah dengan penggunaan atau produksi insulin. Ini bisa muncul pada semua usia, tetapi lebih mungkin terjadi setelah usia 45 tahun.
Apa itu diabetes tipe 2?
Beberapa gejala yang sering dialami penderita diabetes tipe 2 diantaranya yakni kelelahan, rasa lapar yang meningkat, dan rasa haus yang meningkat. Orang dengan diabetes tipe 2 tidak bisa memproduksi insulin dengan benar. Insulin adalah hormon yang mengatur pergerakan glukosa darah, atau gula, ke dalam sel, yang menggunakannya sebagai energi.
Ketika gula tidak dapat masuk ke dalam sel, ini berarti:
  • terlalu banyak glukosa terkumpul di dalam darah
  • sel-sel tubuh tidak dapat menggunakannya untuk energi
Seorang dokter dapat mendiagnosis diabetes jika kadar gula darah seseorang berada 126 miligram per desiliter (mg / dl) atau lebih setelah puasa selama 8 jam.
Gejala Yang Sering Dialami Penderita Diabetes Tipe 2:
Gejala yang dirasakan pada pada penderita diabetes tipe 2 cenderung muncul secara bertahap. Tidak semua orang dengan diabetes tipe 2 akan merasakan gejala pada tahap awal.
Jika seseorang mengalami gejala, mereka mungkin memperhatikan hal-hal berikut:
Sering buang air kecil dan rasa haus meningkat
Saat glukosa berlebih menumpuk di aliran darah, tubuh akan mengeluarkan cairan dari jaringan. Hal ini dapat menyebabkan rasa haus yang berlebihan dan kebutuhan untuk minum dan buang air kecil lebih banyak.
Rasa lapar meningkat
Pada diabetes tipe 2, sel-sel tidak dapat mengakses glukosa untuk energi. Otot dan organ akan kekurangan energi, dan orang tersebut mungkin merasa lebih lapar dari biasanya.
Penurunan berat badan
Bila insulin terlalu sedikit, tubuh mungkin mulai membakar lemak dan otot untuk energi. Ini menyebabkan penurunan berat badan.
Kelelahan
Ketika sel kekurangan glukosa, tubuh menjadi lelah. Kelelahan dapat mengganggu kehidupan sehari-hari bila seseorang mengidap diabetes tipe 2.
Penglihatan kabur
Glukosa darah yang tinggi dapat menyebabkan cairan ditarik dari lensa mata, mengakibatkan pembengkakan, yang menyebabkan untuk sementara penglihatan kabur.
Infeksi dan luka
Perlu waktu lebih lama untuk pulih dari infeksi dan luka karena sirkulasi darah yang buruk dan mungkin ada defisit nutrisi lainnya.
Jika orang memperhatikan gejala ini, mereka harus menemui dokter. Diabetes dapat menyebabkan sejumlah komplikasi serius. Semakin cepat seseorang mulai mengelola kadar glukosa mereka, semakin besar peluang mereka untuk mencegah komplikasi.
Gejala pada anak-anak dan remaja:
Diabetes tipe 2 lebih mungkin muncul setelah usia 45 tahun, tapi bisa mempengaruhi anak-anak dan remaja yang:
  • memiliki berat badan berlebih
  • tidak banyak melakukan aktivitas fisik
  • memiliki tekanan darah tinggi
  • memiliki riwayat keluarga diabetes tipe 2
Gejala berikut mungkin terjadi:
  • penurunan berat badan, meski nafsu makan dan lapar meningkat
  • sangat haus dan mulut kering
  • sering buang air kecil dan infeksi saluran kemih
  • kelelahan
  • penglihatan kabur
  • penyembuhan luka atau luka yang lambat
  • mati rasa atau kesemutan di tangan dan kaki
  • kulit yang gatal
Jika Bunda melihat gejala-gejala ini, mereka harus membawa anak tersebut ke dokter. Ini juga merupakan gejala diabetes tipe 1. Tipe 1 lebih jarang tetapi lebih mungkin mempengaruhi anak-anak dan remaja daripada orang dewasa. Namun, diabetes tipe 2 menjadi lebih umum pada orang muda daripada di masa lalu.
Gejala pada orang dewasa yang lebih tua:
Setidaknya 25,2 persen orang berusia 65 ke atas memiliki diabetes tipe 2 di Amerika Serikat. Mereka mungkin memiliki beberapa atau semua gejala klasik diabetes tipe 2.
Mereka mungkin juga mengalami satu atau lebih dari yang berikut:
  • kelelahan seperti flu, yang meliputi perasaan lesu dan sangat lemah
  • infeksi saluran kemih
  • mati rasa dan kesemutan di tangan, lengan, kaki, dan kaki karena sirkulasi dan kerusakan saraf
  • masalah gigi, termasuk infeksi pada mulut dan merah, gusi yang meradang. [HM-Matamata]

Baca Juga:Beragam Manfaat Jahe untuk Kesehatan yang Perlu Anda Ketahui

Komentar

Berita Terkait